Dalam perjalanan kembali ke tempat asal..

24 April 2014

Kandungan Kehamilan Dan Proses Erpoc

Assalamualaikum.

Saya hampir terlupa nak sambung entry tentang kandungan kembar saya dan proses erpoc. Ya Allah.. Kesedihan masih bersisa.. Cuma apabila membaca kisah tentang bayi Ninie, Armand yang meninggal ketika usia 3 bulan..hati saya terharu. Benar sekali.. Allah memberi peluang untuk kita mengandungkan ahli Syurga. Alhamdulillah..

Berbalik pada kisah erpoc..saya selesai menjalani erpoc dan dibenarkan pulang keesokkannya. Selepas itu, kesakitan di bahagian ari-ari makin kuat. Saya menangis kesakitan. Sampai merangkak nak ke bilik air. Haaaaaaaa... Begitulah kesakitannya. Nak berdiri pun sudah tak mampu. Rakan-rakan yang pernah melalui proses 'cuci' agak hairan dengan kesakitan yang saya alami.

Akhirnyaaa.. kesakitan berakhir. Seketul lagi 'janin' jatuh ketika saya di bilik air. Menangis sakit dan sedih bercampur... Mana datangnya ni..Bukan kah sudah lalui proses erpoc. Ya Allah. Saya menelefon hospital dengan tangisan.

Suami belum pulang dari membeli ubat. Kebetulan pihak hospital tak bekalkan ubat tahan sakit -kata doktor selepas erpoc si ibu tidak akan sakit. Saya pula sebaliknya..



Saya diminta ke hospital segera dengan membawa janin tadi.

Rupa-rupanya saya hanya melalui proses erpoc untuk seorang bayi (janin). Yang satu ini tertinggal di dalam rahim yang menyebabkan saya mengalami kesakitan yang amat sangat. Malam itu, saya diminta untuk scan sekali lagi dan jalani erpoc untuk kali kedua. :(

Keputusan scan menunjukkan saya tidak mengalami sebarang masalah di bahagian rahim. Tiada ketulan darah yang tertinggal...dan dibenarkan pulang ke rumah esok harinya. Ya Allah. Alhamdulillah..

Kini.. tempoh berpantang telah tamat. Meskipun begitu..hati kadangkala teringat dengan kandungan saya itu. Impian untuk memiliki anak kembar tercapai meskipun mereka terlebih dahulu ke syurga Allah. 

Entah lelaki ..entah perempuan.. Tetapi hati saya kuat menyatakan seorang lelaki dan seorang perempuan. Maka saya namakan mereka Muhammad dan Khadijah.  Semoga kami dapat bertemu kembali di Jannah. Amin.



*******************************************************************************


Kedudukan Bayi yang Keguguran di Sisi Allah
As-Siqth adalah bayi yang lahir dari rahim ibunya secara prematur dalam keadaan tidak bernyawa. Sehubungan dengan hal ini, terdapat banyak hadis yang keterangannya sangat menggembirakan hati mereka yang mengalaminya, antara lain ialah hadis yang diriwayatkan oleh Mu'adz ibnu Jabal ra yang menyebutkan bahwa Rasulullah Saw pernah bersabda:
"Demi Tuhan yang diriku berada dalam genggaman kekuasaan-Nya, sesungguhnya siqth benar-benar akan menarik ibunya ke dalam surga dengan pusarnya bila sang ibu rela dengan kehilangannya." (HR Ahmad dan Ibnu Majah).
Kedudukan ini hanya diperoleh bagi sang ibu yang sabar demi mengharap pahala Allah dengan kematian bayinya. Diriwayatkan dari Ali ra yang telah mengatakan bahwa Rasulullah Saw pernah bersabda:
"Sesungguhnya siqth benar-benar meminta dengan mendesak kepada Tuhannya bila kedua orangtuanya dimasukkan ke dalam neraka. Akhirnya, dikatakan (kepadanya): 'Hai siqth yang mendesak kepada Tuhannya, masukkanlah kedua orangtuamu ke dalam surga,' lalu ia menarik kedua orangtuanya dengan pusarnya dari neraka dan memasukkan keduanya ke dalam surga." (HR Ibnu Abi Syaibah, Abu Ya'la, dan Al-Bazzar).
Siqth atau bayi yang lahir dari rahim ibunya dalam keadaan tidak bernyawa ini tidak rela melihat kedua orangtuanya dimasukkan ke dalam neraka, maka ia meminta dengan mendesak agar kedua orangtuanya dimasukkan ke dalam surga bersama dengannya. (An-Nihayah karya Ibnul Atsir, bab kata Raghima).

No comments:

Post a Comment

Kalau suka entri ni, berilah komen sikit. hehehe...